Bagan Menjadi Kota Wisata Terbaik di Myanmar

Tempat ini mengingatkan saya pada trekking terakhir saya yaitu di Basecamp Annapurna. Masih keinget banget gimana rasanya trekking buat summit sendirian dari Machapuchare Basecamp ke Annapurna Basecamp jam 2 siang dikepung kabut sepanjang jalan. Kepala udah pusing dan nafas jadi pendek karena AMS, kabut tebal dicampur butiran es kecil, dan udah kecapean banget tapi masih maksa trekking karena cuma punya waktu yang sempit. Satu setengah jam akhirnya sampai juga di Annapurna Basecamp, rasa haru campur bahagia banget karena bisa sampai di point ini, my first 4000 Masl. Pendakian paling memorable bagi gue, yang bakalan selalu diinget.

Pemandangan matahari terbit yang ada di Bagan, Myanmar merupakan salah satu momen terindah yang pernah saya saksikan di hidup saya. Yang selalu diinget 2 hari sunrise disini adalah pas sunrise hari kedua bareng febrian lari-larian ngejar balon udara yang semakin menjauh. Yang pengen ke Bagan dan lihat hot air ballon harus datang di waktu yang tepat yaitu antara Bulan November – Maret ketika musim dimana hot air ballon ini diterbangkan.

Sampai jumpa Myanmar. Bagi saya, bagan adalah destinasi favorit saya yang ada di Myanmar, terutama dengan adanya balon udara. Masih inget banget betapa girangnya gue dan febrian pas liat sunrise dua kali di Bagan. Momennya epic banget! Dan juga sunset di Bagan nggak kalah cakepnya baik di temple atau liat dari sungai Ayeyawardy. Kali ini harus berpisah sama febrian, terima kasih banget feb suka duka selama perjalanan yang nggak ada rencana sama sekali ini. Ini first overseas trip gue bareng temen, biasanya selalu sendiri, kali ini ada temen, enaknya bisa sharing cost, punya tukang foto yg cakep, dan bisa berbagi suka duka diperjalanan sama-sama.

Sekarang lagi nikmatin KL dulu sebentar, harusnya lanjut ke Kamboja, Laos dan Vietnam, buat nuntasin trip keliling Indocina ini, tapi sayangnya badan udah capek dan keburu bosan juga, ditambah udah kangeeeen banget sama kota Bandung!

Exit mobile version